Jum'at, 01 Maret 2024
Follow Us ON :
 
| Sah Dilantik Sebagai Pj Gubri, SF Hariyanto: Saya akan Melaksanakan Amanah | | Dr. Lambok Bertindak Selaku Penuntut Umum Dalam Persidangan Terduga Korupsi | | Komisi Pemilihan Umum Kota Padangsidimpuan Gelar Rapat Pleno Terbuka | | Tekad Rasyid Assaf Dongoran Untuk Menggalakkan Program Marsialap Ari Gotong Royong Bedah Rumah | | 30 Personil SUBSATGAS PAM OBJEK KEGIATAN OMB LK 2023-2024 | | Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Baznas Award
 
Bahlil: Terima Kasih Pak SBY Selesaikan Utang Kita ke IMF
Minggu, 02-07-2023 - 20:42:24 WIB
Teks foto: Menteri Investasi/ Kepala BKPM Bahlil Lahadlia mengucapkan terima kasih kepada SBY karena berhasil bebaskan RI dari jerat utang 'lintah darat' IMF
TERKAIT:
   
 

KupasKasus.com, Jakarta - Menteri Investasi/ Kepala BKPM Bahlil Lahadlia mengucapkan terima kasih kepada pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono karena telah berhasil membebaskan Indonesia dari jerat utang IMF.

Ia mengatakan kebebasan Indonesia dari jerat utang IMF sangat berarti. Pasalnya, rekomendasi yang diberikan lembaga itu kepada negara yang dapat pinjaman dari mereka banyak yang merugikan.

Termasuk bagi Indonesia saat menghadapi krisis ekonomi pada 1998 lalu. Saat itu kata Bahlil, IMF menerapkan beberapa syarat yang merugikan Indonesia kalau mau mendapatkan gelontoran pinjaman dari mereka.

Syarat antara lain menghentikan program bantuan sosial. Karena syarat itu, daya beli masyarakat Indonesia jatuh. Karena rekomendasi IMF juga, bunga kredit perbankan di Indonesia jadi mesin industrialisasi.

Akibatnya, banyak industri di Indonesia yang kolaps.

"Kita harus terima kasih kepada pemerintahan sebelum Pak Jokowi yaitu di zamannya Pak SBY karena berhasil menyelesaikan utang kita ke IMF. Karena  (IMF) kayak lintah darat. Banyak pajak, paket kebijakan ekonomi dari IMF yang tidak cocok dengan kondisi negara kita," katanya Jumat (30/6) lalu.

Bahlil mengatakan karena kebebasan Indonesia dari jerat utang itu, pemerintah tak mau lagi kejadian serupa terjadi pada Indonesia. Hal itu diperlukan supaya Indonesia bisa bebas menentukan kebijakannya dalam mensejahterakan rakyat.

Termasuk, mensejahterahkan rakyat melalui kebijakan larangan ekspor nikel Cs. Sebagai pengingat, baru-baru ini IMF memang meminta kepada Presiden Jokowi menghentikan kebijakan larangan ekspor nikel cs.

Permintaan mereka sampaikan dalam IMF Executive Board Concludes 2023 Article IV Consultation with Indonesia yang dikeluarkan Minggu (25/6) kemarin.

Dalam laporan itu, IMF sebenarnya menyambut baik ambisi Indonesia untuk meningkatkan nilai tambah dalam ekspor mineral, termasuk menarik investasi asing dari kebijakan larangan ekspor itu.

Selain itu, IMF tersebut juga mendukung langkah Indonesia yang memfasilitasi transfer keterampilan dan teknologi. Namun, mereka mencatat bahwa kebijakan harus didasarkan pada analisis biaya-manfaat yang lebih lanjut, dan dirancang untuk meminimalkan dampak lintas batas.

"Dalam konteks itu, para direktur mengimbau untuk mempertimbangkan penghapusan bertahap pembatasan ekspor dan tidak memperluas pembatasan tersebut ke komoditas lain," tulis laporan tersebut.

Sumber: CNN Indonesia

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa korupsi dan lain-lainnya/rilis atau ingin pasang Iklan dan berbagi foto?
Silakan SMS/WatsApp ke 0852-6599-9456
Via E-mail: redaksikupaskasus@gmail.com
(Mohon Dilampirkan Data Diri Anda)



 
Berita Lainnya :
  • Bahlil: Terima Kasih Pak SBY Selesaikan Utang Kita ke IMF
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Sah Dilantik Sebagai Pj Gubri, SF Hariyanto: Saya akan Melaksanakan Amanah
    02 Dr. Lambok Bertindak Selaku Penuntut Umum Dalam Persidangan Terduga Korupsi
    03 Komisi Pemilihan Umum Kota Padangsidimpuan Gelar Rapat Pleno Terbuka
    04 Tekad Rasyid Assaf Dongoran Untuk Menggalakkan Program Marsialap Ari Gotong Royong Bedah Rumah
    05 30 Personil SUBSATGAS PAM OBJEK KEGIATAN OMB LK 2023-2024
    06 Bupati Bengkalis Terima Penghargaan Baznas Award
    07 Bupati Optimis Lahirkan Generasi Milenial Cerdas Dan Sehat
    08 Sat Reskrim Polres Kuansing Mengungkap Kasus Persetubuhan Terhadap Anak Dibawah Umur
    09 Masyarakat KHS Dukung Bupati Suhardiman Lanjutkan Kepimpinan
    10 Diikuti 110 Peserta, Bimtek UPZ Masjid dan Mushalla Rayon III Resmi Dibuka
    11 Bahas Pengembangan Pariwisata, Disparbudpora Bengkalis Ikuti Rakor DAK di Jogyakarta
    12 Disdukcapil Kabupaten Bengkalis Raih Penghargaan Dukcapil Prima Award dari Mendagri
    13 Bupati Berharap Kinerja Baznas Terus Membaik
    14 Penjabat Walikota Letnan Tinjau Sunat dan Pengobatan Gratis di UPTD. Puskesmas Pijorkoling
    15 Pemkab Bengkalis Sosialisasikan STDB
    16 Forum Perangkat Daerah 2024, Diskominfotik Bengkalis Paparkan Program Prioritas Tahun 2025
    17 Target Program Unggulan, Dinkes Bahas Ranwal Renja 2025 Bersama Sejumlah PD
    18 Apel Hari Kesadaran Nasional, Wabup Ajak ASN Mediator Dinginkan Suasana Pasca Pemilu
    19 Wabup Bagus Takjub Melihat Beruang Madu di Kebun Binatang Selatbaru
    20 Himpun Masukan Wujudkan Bengkalis Bermasa, Bupati Buka FKP RKPD 2025
    21 Nakes Siaga Layani Petugas Pemilu 2024
    22 Wakil Bupati Bagus Santoso Tinjau Ke Sejumlah TPS Kecamatan Bengkalis dan Bantan
     
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | DPRD Tanjung Pinang | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © kupaskasus.com | lebih dalam, lebih baru, lebih penting